Etika Menonton Film di Bioskop yang Baik dan Benar, Benarkah?

23 comments

Theater via pexels.com

Menonton film di bioskop menurut saya adalah suatu kemewahan. Duduk di kursi yang empuk, pengeras suara yang lebih dari speaker milik saya di rumah, serta pendingin ruangan yang dapat membuat beberapa orang kedinginan hingga saling berpelukan. Eh?

Saya jadi teringat pengalaman pertama kali saya nonton bioskop, yaitu ketika film kedua dari tetralogi Laskar Pelangi, Sang Pemimpi. Canggung dan deg-degan, seperti pertama kali naik pesawat. Kecanggungan saya bertambah ketika mengetahui di dalam bioskop terdapat aturan yang benar-benar tertulis, yaitu:
1. Dilarang merekam atau mengambil gambar
2. Dilarang berisik
3. Dilarang menerima telfon
4. Dilarang menaikkan kaki ke sandaran kursi di depan
5. Dilarang membawa makanan dan minuman dari luar

Ya, saya yang pertama kali nonton bioskop sampai sekarang masih deg-degan ketika lampu mulai dipadamkan. Apakah saya sudah menonaktifkan handphone saya? Apakah saya sudah mengubah mode handphone saya menjadi silent? Apakah saya sudah mematikan mobile data saya? Sama overthinkingnya ketika saya naik pesawat. Sampai suatu ketika saya melihat tweet dari seorang selebtwit yang menjabarkan aturan-aturan yang harus dipatuhi ketika menonton bioskop, diantaranya adalah untuk tidak menyalakan handphone atau melakukan aktivitas apapun dengan handphone karena seringkali tingkat kecerahan dari layar handphone akan mengganggu kenyamanan penonton lain ketika menonton film.

Sejak saat itu, saya mengikuti aturan tersebut dengan patuh, tidak berisik, tidak berdiskusi selama film ditayangkan, tidak memainkan handphone, dan tidak membawa makanan dan minuman dari luar. Oh iya, saya juga patuh untuk tidak menyebarkan spoiler sebelum film tersebut tidak lagi tayang di bioskop. Sejak saat itu pula saya mulai merasa terganggu dengan bapak-bapak yang main handphone ketika film ditayangkan, saya juga mulai merasa terganggu dengan penonton yang membawa pizza dan membuat aromanya menguar di dalam bioskop. Sejak saat itu saya ke bioskop mulai merasakan makan hati, dan berhenti makan popcorn.

Hingga suatu ketika saya mengobrol ringan dengan Mas Bogi tentang bioskop. Saya kaget dengan bioskop yang sering dia kunjungi, di daerah Jember. Beliau ini nonton Captain America: Civil War sambil ngemil cilok. Hal serupa juga saya baca di sebuah artikel tentang menonton film di bioskop Jember. Penonton sangat ekspresif. Tidak seperti yang saya alami ketika menonton, saya harus mengontrol kapan harus tertawa, dan kapan harus menjerit ketakutan ketika menonton film horor.

Sejak saat itu pula saya sadar, saya terlalu kaku dalam bersikap. Memiliki selembar tiket seharga dua puluh lima ribu hingga tiga puluh ribu, membuat saya arogan dan merasa eksklusif. Tidak boleh ada yang melanggar kenyamanan saya yang saya tebus dengan harga tiket tersebut. Karena menonton film adalah salah satu cara untuk merayakan kehidupan. Sejak saat itu pula saya sangat menikmati menonton film di bioskop, sambil bergumam dalam hati, "Kapan ya, saya bisa ngemil sepuluh tusuk sate keong sambil nonton?".

23 komentar:

  1. Jadi ingat. Dulu tahun 90-an di lapangan deket rumah di Jakarta masih sering digelar layar tancep. Itu bioskop rakyat yang penontonnya sangat ekspresif. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahah iya mas saya juga pernahh haha

      Hapus
    2. wah tahun 90-an saya belum sering nonton film, tapi pernah sekali merasakan nonton layar tancap.

      Hapus
  2. SATE KEONG!!!!! KEBAB JUGA HARUS MASUK LIST KALAU GITU, NJUS! Mhuahahaha.

    Padahal pas di tengah-tengah postingan, aku udah mulai lesu gitu sih. Mikir kalau "Yah nggak bisa deh nonton bareng Njus." Soalnya jujur aku masih suka main hape. Itu buat nyatet poin-poin film itu di note. Buat bahan review. Tapi aku ngetik di hapenya ngusahain nundukin badan dan cahaya hapenya aku redupin biar nggak ngeganggu banget.

    Eh ternyata Njus mau mencoba sedikit "nakal" dalam nonton ya. Hehehe. Nakal dalam artian santai dalam nonton. Yuhuuu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha niatnya sih saya juga pengen bawa kebab juga, karena dulu pernah nonton ampe laper, eh di kursi belakang ada yang lagi makan piza haha

      Hapus
  3. Mantab tuh gan, boleh masuk list makanan. Sate bakso bakar...

    BalasHapus
  4. "Karena menonton film adalah salah satu cara untuk merayakan kehidupan." Gilanaaa. Kren bnget kata2 njus. Saya stuju sekali dngan pendapat itu. Saat nnton dibioskop kita duduk bersama2 menikmati kehidupan kita yang disusun dengan sangat dinamis dan kreatif di dinding layar bioskop.

    Klo saya sih, lebih sering melanggar. Mnurut saya mennton dibioskop itu adalah sebuah perayaan, dimana kita bebas berekspresi dan mmbuat diri sendiri senyaman mungkin. Jadinya saya sering nonton biosop sambil angkat kaki sebelah, kadang juga jongkok, teriak trus nyelutuk sesuka hati (kecuali kalo nonton sendiri) dan bawa makanan dari luar. Muehehe.

    Mnurutku biaya 35.000 itu terlalu mahal jika harus dibatasi, hehehe....
    Tapi tetap lihat situasi sih, kalo kliatan ada yg terganggu yaa dkurang2in dikit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya rey, sama-sama memanusiakan manusia, ketika orang tidak ingin diganggu, lebih baik kita tidak mengganggu, menahan ego sebentar :)

      Hapus
  5. Saya kalo nonton di bioskop gak berani sambil makan atau minum, soalnya keseringan di tengah2 film apa yg tadi dimakan minta 'dikeluarin' lagi. Mager banget mondar-mandirnya -__-

    Tapi saya juga termasuk orang yg ekspresif pas nonton sih, bodo amat kalo keliatan mencolok bagi yg lain. Justru dgn begitu nikmatnya lebih berasa. Hahah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana kalo ditahan dulu sampe filmnya selesai? hahaha

      Hapus
  6. Ke bioskop pernah bawa breadtalk, roti boy, sampe ayam mekdi. . . dan sekarang main hp di dalem bioskop udah banyak dilakuin, kadang pas dilirik cuman balesin tweet doang. . .


    Pernah jg nonton bioskop bareng temen" tp cuman buat lempar"an popcorn ke kursi" belakang. . .

    Lebih milih kursi dekat tangga biar kalo ke toilet nggak permisi" ke orang yg duduk di sebelah. . .

    BalasHapus
  7. Kok bisa, sih, di sana cuma 30 ribu? Di Jakarta itu gocap alias lima puluh rebu, Njus! Huwaaahh, makanya males banget nonton bioskop kalau nggak ngebet banget. Huft. :(

    BalasHapus
  8. njusssss.
    ku udah baca serius2 tiba2 nyempil sate keong di akhir kalimat.

    setuju, pokokny kalo nonton mau nggak mau jadi orang harus diatur dan menghargai sesama penikmat film.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha karena sate keong itu candu. Iya ben, menahan ego sebentar untuk menjaga kedamaian sessama penikmat film :D

      Hapus
  9. Ternyata ga cuman temen lo doang yg nonton dibioakop sambil makan cilok, temen gue jg ada. Haha

    Sate keong barubdenger wkwk

    BalasHapus
  10. Lha itu kok makan cllok. :))
    BUkannya itu alasaannya gak boleh soalnya ya si bioskop gak jualan aja. Jadinya rugi. Kurang lebih sama kayak masuk ke tempat makan. Jadi nanti bisa akan sate keong kalo bioskop udah jualan sate keong di dalemnya. :))

    BalasHapus
  11. boleh bawa piaraan ngga ya ke bioskop ?

    BalasHapus